Bingung Ingin Memulai Bisnis? Terapkan 8 Langkah Ini

Bingung Ingin Memulai Bisnis? Terapkan 8 Langkah Ini

Memulai bisnis menjadi suatu pengalaman paling menarik dan bermanfaat bagi pebisnis baik pemula atau tidak, tetapi bagaimana memulainya?

Memulai bisnis menjadi suatu pengalaman paling menarik dan bermanfaat bagi pebisnis baik pemula atau tidak, tetapi bagaimana memulainya? 

Cara memulai bisnis dari nol memerlukan perencanaan keuangan, hukum, dan strategis yang cermat.

Untuk membantu memulai bisnis, berikut ini adalah 8 langkah mudah yang dapat Anda ikuti dengan baik.

1. Miliki Pola Pikir yang Benar

Publik sering mendengar tentang kesuksesan dan lebih tertarik dengan kisah sukses cepat kilat. Namun, ini jarang terjadi sesederhana itu mereka tidak melihat tahun-tahun bermimpi dan membangun.

Oleh karena itu, ingatlah untuk fokus pada perjalanan bisnis Anda dan jangan mengukur kesuksesan Anda dengan kesuksesan orang lain.

  • Konsistensi adalah Kunci

Penting untuk menciptakan kebiasaan dan mengikuti rutinitas yang menguatkan Anda saat motivasi hilang dan tidak mudah frustasi serta menyerah.

  • Ambil Langkah Selanjutnya

Cara untuk mencapai tujuan pribadi ataupun tujuan bisnis adalah dengan menuliskan setiap step yang mungkin diperlukan dalam mencapai tujuan tersebut. 

Kemudian, urutkan langkah-langkah tersebut berdasarkan apa yang perlu dilakukan terlebih dahulu. Intinya adalah jangan ragu mengambil langkah berikutnya.

2. Sempurnakan Ide Bisnis Anda

Sebagian besar saran memulai bisnis dengan memonetisasi apa yang Anda sukai, tetapi itu melewatkan dua elemen penting lainnya

Sebagian besar saran memulai bisnis dengan memonetisasi apa yang Anda sukai, tetapi itu melewatkan dua elemen penting lainnya yaitu harus menguntungkan dan sesuatu yang Anda kuasai. 

Jika Anda tidak memiliki gagasan yang kuat, bingung memulai bisnis apa, tanyakan pada diri Anda pertanyaan-pertanyaan berikut:

Baca:  Peluang Bisnis Online Mudah dan Modal Ekonomis

Apa yang Anda suka lakukan?

Apa yang Anda benci untuk dilakukan?

Dapatkah Anda memikirkan sesuatu yang akan membuat hal-hal itu lebih mudah?

Pertanyaan-pertanyaan ini dapat mengarahkan Anda ke ide untuk memulai bisnis Anda dan mengembangkannya. Setelah itu, ukurlah apakah Anda ahli dalam hal itu dan apakah itu menguntungkan.

3. Kenali Pesaing dan Pasar Anda

Pengusaha pemula banyak menghabiskan waktu dan tenaga untuk produk mereka daripada untuk mengenal persaingan. 

Jika Anda pernah mengajukan permohonan pendanaan, calon pemberi pinjaman atau mitra ingin tahu: apa yang membedakan ide bisnis Anda)? Jika analisis pasar menunjukkan produk atau layanan Anda jenuh, apakah Anda dapat memikirkan pendekatan yang berbeda. Atau bagaimana strategi memulai usaha yang Anda tawarkan. 

Misalnya bisnis rumah tangga, daripada layanan kebersihan umum, Anda bisa mengkhususkan diri pada rumah dengan hewan peliharaan, atau fokus pada pembersihan garasi.

  • Penelitian Utama

Perlu data langsung dari pelanggan potensial dari pada mendasarkan kesimpulan Anda pada data masa lalu.

  • Penelitian Sekunder

Anda dapat memanfaatkan data sensus atau informasi yang ada sebagai informasi dalam penelitian sekunder.

  • Lakukan Analisis SWOT

SWOT adalah terdiri dari kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman. Sehingga membantu menemukan ide bisnis dan strategi yang digunakan.

4. Buat Rencana Bisnis Anda

Ketika memulai bisnis ada beberapa masalah hukum setelah memilih struktur bisnis yang harus ditangani.

Rencana untuk memulai bisnis adalah dokumen dinamis berfungsi sebagai peta jalan untuk mendirikan bisnis baru. Dokumen ini memudahkan calon investor, lembaga keuangan, dan manajemen perusahaan untuk memahami dan menyerap bisnis Anda. 

Bahkan jika Anda berniat untuk modal sendiri, rencana bisnis dapat membantu Anda menyempurnakan ide dan memprediksi potensi masalah. Isi rencana bisnis dengan bagian-bagian berikut secara menyeluruh:

  1. Ringkasan bisnis plan
  2. Deskripsi Perusahaan.
  3. Analisis Pasar. 
  4. Jenis Organisasi dan Struktur Organisasi.
  5. Misi dan Visi Perusahaan. 
  6. Menjelaskan Produk atau Layanan Perusahaan.
  7. Ringkasan latar belakang. 
  8. Rencana Pemasaran (analisis SWOT dan pesaing). 
  9. Rencana keuangan atau anggaran keuangan. 
Baca:  Bisnis Kue Kering Saat Ramadhan: Tips dan Trik

5. Pilih Struktur Bisnis Anda

Saat menyusun bisnis Anda, penting untuk mempertimbangkan bagaimana setiap struktur memengaruhi jumlah pajak yang harus Anda bayar, operasi harian, dan apakah aset pribadi Anda berisiko.

  1. LLC: Sebuah perseroan terbatas
  2. LLP: Kemitraan tanggung jawab terbatas 
  3. Kepemilikan Tunggal
  4. Korporasi

Sebelum Anda memutuskan struktur bisnis, diskusikan situasi Anda dengan seorang akuntan bisnis. Karena setiap jenis bisnis memiliki perlakuan pajak yang berbeda yang dapat mempengaruhi laba bisnis Anda.

6. Daftarkan Bisnis Anda dan Urus Dokumennya

Ketika memulai bisnis ada beberapa masalah hukum setelah memilih struktur bisnis yang harus ditangani.

Ketika memulai bisnis ada beberapa masalah hukum setelah memilih struktur bisnis yang harus ditangani. Berikut ini adalah daftar periksa yang baik untuk dipertimbangkan saat membangun bisnis Anda:

  1. Pilih nama bisnis Anda. Buatlah yang mudah diingat tetapi tidak terlalu sulit. 
  2. Ajukan dokumen formasi bisnis dengan mengajukan formulir ke agen bisnis negara bagian Anda – biasanya sekretaris negara. Anda akan mendapat sertifikat yang dapat Anda gunakan untuk mengajukan izin, nomor ID pajak, dan rekening bank bisnis.
  3. Terapkan untuk lisensi dan izin yang Anda butuhkan. Persyaratan hukum ditentukan oleh industri dan yurisdiksi Anda. Campuran lisensi lokal, negara, dan federal Anda perlukan dalam memulai bisnis untuk beroperasi. Untuk informasi perizinan bisa menghubungi kantor pemerintah setempat yang disesuaikan dengan wilayah Anda.
  4. Buka rekening bank bisnis. Pisahkan keuangan bisnis dan pribadi Anda karena rekening bisnis terpisah itu penting.
  5. Asuransi bisnis. Buatlah asuransi kewajiban umum untuk bisnis Anda jika terjadi kerusakan properti, tuntutan hukum, atau masalah lainnya. Asuransi yang sering dibuat yaitu untuk asuransi properti komersial dan produk.
  6. Pilih pemegang buku atau buat perangkat lunak akuntansi. Anda memerlukan fungsi inventaris di perangkat lunak akuntansi Anda untuk mengelola dan melacak inventaris untuk menghasilkan laporan keuangan.
Baca:  Meningkatkan Bisnis dengan Cepat Melalui Jasa AdWords Medan

7. Danai Bisnis Anda

Ada banyak cara berbeda untuk mendanai bisnis Anda. Beberapa membutuhkan dana yang cukup besar, sementara yang lain lebih mudah diperoleh. Pendanaan dibagi menjadi dua yaitu internal dan eksternal.

Pendanaan internal meliputi:

  1. Tabungan pribadi
  2. Kartu kredit
  3. Dana dari teman dan keluarga (kerjasama)

Pendanaan eksternal meliputi:

  1. Pinjaman usaha kecil
  2. Hibah usaha kecil
  3. Investor 
  4. Modal usaha
  5. Penggalangan dana

Cara memulai usaha kecil mungkin harus menggunakan kombinasi beberapa sumber modal. Tidak peduli sumber mana yang Anda gunakan, rencanakan keuntungan. 

8. Pasarkan Bisnis Anda

Banyak pemilik memulai bisnis dengan menghabiskan banyak uang dan waktu untuk membuat produk mereka sehingga tidak ada anggaran pemasaran pada saat mereka diluncurkan. 

Buatlah website atau toko online produk Anda sebagai cara memulai bisnis online dari nol supaya lebih mudah di jangkau lebih luas.

Setelah memiliki web, mulai optimalkan di mesin pencari (SEO). Cara ini membantu calon pelanggan menemukan produk Anda dengan kata kunci yang spesifik dan mudah menuju web Anda.

Sediakan konten digital berkualitas di situs Anda termasuk video, testimonial pelanggan, posting blog, dan demo. 

Mulailah hadir di Facebook dan Instagram karena mereka menawarkan fitur e-commerce yang memungkinkan Anda untuk menjual langsung dari akun media sosial Anda. Untuk memulai bisnis kedua platform ini memiliki pelatihan iklan gratis untuk membantu Anda memasarkan bisnis Anda.